Terbaru

Tiffany CEO Frederic Cumenal mundur di tengah hasil yang mengecewakan

Tiffany CEO Frederic Cumenal mundur di tengah hasil yang mengecewakan

Tiffany CEO Frederic Cumenal lengser Minggu, di tengah perjuangan terus terkenal perhiasan mewah rantai dengan hasil keuangan yang mengecewakan, termasuk lebih rendah dari penjualan liburan diantisipasi.

Pengumuman perusahaan dari perombakan manajemen kata Ketua Dewan Michael Kowalski, yang Cumenal berhasil pada tahun 2014, akan kembali ke pos eksekutif puncak secara sementara sementara Tiffany (TIF) mencari pengganti tetap. Kowalski juga akan menjaga tanggung jawab ketua, yang kata perusahaan pipa ppr

"Dewan berkomitmen untuk strategi bisnis inti kami saat ini, tetapi telah kecewa dengan hasil keuangan baru-baru ini," kata Kowalski dalam sebuah pernyataan resmi di mana ia juga mengucapkan terima kasih Cumenal untuk meningkatkan tim manajemen dan positioning perusahaan Tiffany untuk jangka panjang.

"Dewan percaya bahwa mempercepat pelaksanaan strategi-strategi yang diperlukan untuk bersaing lebih efektif di pasar mewah global saat ini dan meningkatkan kinerja," tambah Kowalski. "Karena itu, kami tetap fokus pada peningkatan pengalaman pelanggan, meningkatkan tingkat pengenalan produk baru dan inovasi, memaksimalkan efektivitas pemasaran, mengoptimalkan jaringan toko, dan meningkatkan operasi bisnis kami dan proses. "

Tiffany juga menegaskan kembali tahun fiskal 2016 bimbingan dikeluarkan pada bulan Januari, ketika perusahaan mengatakan mereka mengharapkan laba per saham dilusian menurun tidak lebih dari persentase pertengahan satu digit secara prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Cumenal, dalam keterangannya sendiri, mengucapkan terima kasih tim manajemen perusahaan dan karyawan dan menyuarakan "keyakinan besar dalam merek Tiffany, arah strategis, dan orang-orang." Dia bergabung dengan Tiffany pada 2011 setelah mengadakan serangkaian posting kepemimpinan senior di LVMH Group, yang berpuncak sebagai presiden dan CEO dari Mo√ęt & Chandon.

Tiffany: Trump Tower penjualan lalu lintas sakit

Didirikan di New York pada tahun 1837, Tiffany memproduksi perhiasan dan hadiah dan mengoperasikan toko retail di seluruh dunia, bersama dengan penjualan langsung secara online. Namun, perusahaan, dikenal khas kotak hadiah biru muda, telah menghadapi pasar yang sulit dalam beberapa tahun terakhir.

Bulan lalu, perusahaan mengumumkan bahwa 2016 penjualan liburan lebih rendah daripada yang diantisipasi, karena sebagian "pasca pemilu gangguan lalu lintas" di dekat markas New York City Tiffany - yang berbatasan Trump Tower, rumah dan kantor pusat Manhattan Presiden Trump.

penjualan bersih global naik 1% dari periode yang sama 2015, dan penjualan yang sebanding tergelincir 1% jika dilihat secara konstan-nilai tukar, kata Tiffany. Meskipun perusahaan mengatakan liburan penjualan musim tumbuh 7% di Asia-Pasifik dan 16% di Jepang, meningkat diimbangi oleh penurunan terus di Amerika dan Eropa, di mana beberapa wisatawan asing dan pengunjung terhalang oleh dolar AS yang kuat.

Meskipun tantangan keuangan, saham Tiffany menyentuh tinggi baru-baru ini $ 85,06 pada 8 Desember, rebound dari rendah terbaru dari $ 57,48 pada 16 Juni Saham ditutup hampir 3% lebih tinggi pada $ 80,47 di perdagangan Jumat.

Tiffany juga mengumumkan pada Januari bahwa Reed Krakoff, kolaborator kreatif perusahaan selama tahun 2016, akan menjadi direktur artistik pada 1 Februari Pengumuman mengejutkan dibuat Krakoff direktur desain untuk perhiasan Tiffany merek, serta memberinya peran utama perusahaan di artistik dan desain visi tentang toko, e-commerce, pemasaran, dan periklanan.

Baca Juga : Uber CEO Travis Kalanick berhenti dewan penasehat Trump; Elon Musk akan tetap di tetapi objek untuk memesan imigrasi

Pipa PPR

0 Response to "Tiffany CEO Frederic Cumenal mundur di tengah hasil yang mengecewakan"